Followers

Monday, 22 March 2010

Hati kecilku berkata...


Terkesan dengan ranjau yang diharungi hari ini membuatkan aku makin dewasa dalam membuat sesuatu keputusan.. Kehidupan yg dilalui makin hari makin mencabar. Banyak ujian dan dugaan yg perlu aku tempuh untuk menjadi insan yg berguna dan solehah... Hingga kadang2 aku rase bosan dan buntu bila memikirkan semua hal itu.. Namun, berkat kesabaran dan kata semangat dari insan2 yg disayangi, aKu menjadi lebih tabah dalam menempuh ujian-ujian tersebut..

Aku mahu menginspirasikan rasa kagum. Aku mahu kagumi mereka yang mampu menghapuskan duka cita dan kesedihan dengan penuh tabah dan menghadiahkan hari depan dengan semangat juang yang paling hebat. Ya, derita ini akan kubawa berlari. Berlari sehingga aku jejakkan kaki ke garisan penamat. Bendera kejayaan dan kebahagiaan pasti berkibar megah ditanganku. Bendera ini untuk ayah dan ibu yang telah banyak mengajar aku erti kehidupan sebenar.

**************************************

Aku mendongak ke langit. sang mentari tegak berdiri menerangi alam yang terbentang luas. Aku rasa bersyukur menjadi seorang muslimah dan rakyat Malaysia kerana tidak perlu takut pada peperangan yang dahsyat.. Aku memang bersyukur kehadrat Ilahi dengan kehidupanku sekarang. Kehidupan yang cukup sempurna bagiku... Punya ayah dan ibu yang mengambil berat tentangku, abang dan adik yang sayang akan diriku serta kaum keluarga lain yang juga ambil berat tentangku ini.. Tidak dilupakan juga rakan-rakan yang banyak membantu dalam menempuh ujian yang kulalui...

Angin bertiup kencang.. Langit gelap. Sang mentari sudah tidak kelihatan. Tebal awankah yang sembunyikan cahayanya? Entahlah. Yang pasti, di langit, masih kelihatan burung-burung berkicauan. Mungkin ingin pulang ke sangkarnya..

Aku berlari ke arah bilik untuk menutup jendela.. Hujan turun mulai lebat membasahi muka bumi. Aku jadi tidak keruan pabila guruh berdentam dentum di luar sana. Walhal, aku masih lagi menghadap laptop kesayanganku ini dengan mencipta satu kisah kehidupanku ini tanpa memikirkan bahaya jika laptop dipanah petir.. Aku tidak peduli.. Yang pasti, aku ingin siapkannya agar hatiku tidak sepi... Aku sudah biasa dengan keadaan itu.

Aku mengakhiri kisah ini dengan satu kesyukuran yang tidak terhingga kerana memberi aku ujian yang mencabar dalam menempuh kehidupan di dunia. Dengan ujian itu, aku dapat hidup sempurna di bumi bertuah ini.
Reaksi kOrang:

0 beri komen di sini: